Minahasa Utara

Disparbud Minut Gelar FGD Dan Sosialisasi Terkait Kebudayaan

MINUT,NyiurPOST.COM – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Minahasa Utara (Minut) melalui Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Minut menggelar Forum Grup Diskusi (FGD) dan Sosialisasi Prokok Pikiran Kebudayaan Daerah (PPKD) di Kantor Disparbud. Jumat (24/11/20243).

FGD ini menghadirkan para nara sumber kompeten yang terdiri dari Budayawan Sulut, Ulayan, Pamong Budaya Ahli Muda Direktorat Jendral Kebudayaan Charlie Supit dan Penulis Buku Raymond Paslah.

Bupati Minut yang diwakili oleh Sekretaris PPKD Dra Femmy Pangkerego M.E., M.Pd., yang membuka acara dalam penyampaiannya menjelaskan terkait PPKD yang adalah dokumen yang memuat kondisi faktual dan permasalahan yang dihadapi daerah dalam upaya Pemajuan Kebudayaan Daerah beserta usulan dan penyelesaiannya.

“PPKD merupakan sebuah pokok pikiran yang disusun oleh pemerintah daerah dengan melibatkan masyarakat pegiat budaya dan para ahli yang memiki kompetensi dan kredibilitas dalam pemajuan kebudayaan di kabupaten,” ujar Femmy Pankerego yang didampingi Kabid Kebudayaan Mersi Sigarlaki.

Menurut Kadis Pariwisata dan Kebudayaan Minut ini, ada sepuluh Objek Pemajuan Kebudayaan(OPB) yang terdiri dari Bahasa, manuskrip, adat istiadat, ritus, tradisi lisan pengetahuan tradisional, teknologi tradisional, seni, permainan rakyat dan olahraga tradisional. Lebih jelas lagi PPKD meliputi, identifikasi objek pemajuan kebudayaan setempat, SDM kebudayaan, lembaga kebudayaan, dan pranata kebudayaan, sarana dan prasarana kebudayaan, potensi masalah pemajuan kebudayaan, analisa dan rekomendasi untuk pemajuan kebudayaan.

Selain OPB lainnya, di Minut kaya akan ragam budaya terutama seni, permainan rakyat dan olahraga tradisional..Semua potensi budaya yang terekomendasi dalam FGD ini dituangkan dalam dokumen PPKD Minut yang nantinya akan di-SK-kan oleh Pak Bupati Joune Ganda.

“Bersyukur kita, dari kondisi tanpa dokumen, kini Minut dalam waktu yang singkat telah memiliki dokumen PPKD. Hal ini merupakan arahan dari Bupati Joune Ganda dan Ketua Penyusun PPKD yakni Pak Sekda ir Novly Wowiling M.Si,” jelas Femmy Pangkerego.

Kabid Kebudayaan Mersi Sigarlaki juga menambahkan bahwa Minut telah memiliki dokumen PPKD yang merupakan amanat UU nomor 5 tahun 2017 tentang pemajuan kebudayaan, walaupun disadari masih diperlukan revisi di tahun selanjutnya namun PPKD Minut telah merekomendasikan hal hal penting tentang pemajuan kebudayaan di Minahasa Utara. Upaya keras yg dilakukan dispar dibawa kepemimpinan kadis Femmy Pangkerego sehingga pada akhir dokumen yg menjadi payung hukum dalam kebijakan pemerintah tentang program kegiatan pemajuan kebudayaan telah tertuang dalam dokumen PPKD yg g berhasil tersusun yg diketuai sekda Minut yg sudah di SK-kan Bupati Joune Ganda.

Dalam FGD ini banyak hal yang diungkapkan oleh tiga orang nara sumber terkait dengan OPB di Minut. Paparan para panelis ini ditanggapi antusias oleh para peserta yang terdiri dari para pegiat budaya, dan pimpinan-pimpinan sanggar serta pakar budaya Minut.

“Budaya itu tidak bisa kita lihat dari kacamata pribadi atau personal, budaya itu harus dilihat dengan kacamata budaya local sehingga pemahaman terhadap budaya setempat tidak simpang siur menurut pemahaman masing-masing,” beber Ulayan di depan peserta.

Salah satu penanggap, yakni Pegiat Musik Kolintang asal Desa Lembean Stave Tuwaidan mengungkapkan, saat ini sekolah-sekolah di Minut masih banyak yang tidak memiliki alat musik Kolintang yang adalah alat musik tradisional, demikian juga di desa dan kelurahan.

“Ada beberapa sekolah yang memiliki kolintang namun karena kepala sekolahnya tidak punya hobi kolintang sehingga tidak bisa berkembang. Demikian halnya dengan yang ada di desa-desa, karena tidak ada anggaran yang ditata untuk membayar pelatih kolintang maka kolintang di desa tersebut tidak bisa berkembang, karena alat musik tersebut hanya disimpan di gudang belakang kantor, karena hukum tuanya tidak konsen terhadap alat musik tradisional yang telah mendunia ini,” sebut Steve Tuwaidan.

Lain halnya dengan Kepala Seksi Pengembangan Kurikulum Dinas Pendidikan Minut, Cindy Supit S.Pd., dirinya mengaku permainan music kolintang ini sebenarnya bisa dimasukan dalam kurikulum sekolah sehingga permainan musik yang sangat menghibur ini bisa berkembang melalui anak-anak. Persoalannya sekarang tidak adanya kerjasama antara pakar kolintang dengan pihak sekolah untuk mengembangkan alat musik tradisional ini.

“Di dinas kami tidak ada bidang kebudayaan yang khusus mengembangkan budaya daerah, apalagi Objek Pemajuan Kebudayaan ini terbilang hal baru dan belum tersosialisasi di tingkat SD dan SMP, solusinya mungkin bisa dimasukan dalam kurikulum bidang pengembangan minat dan bakat yang bisa dibiayai oleh Bantuan Operasional Sekolah(BOS).” Tukas Supit.

Sementara itu kesempatan yang sama, Salah satu pegiat budaya Minut Jean Waturandang S.Sos mengangkat pembinaan sanggar-sanggar budaya yang perlu adanya perhatian dari pemerintah.

“Pembinaan terhadap sanggar-sanggar yang ada akan menghasilkan sumber daya manusia yang memahami sekaligus cinta budaya, khususnya budaya Tonsea. Dari sini, objek pemajuan kebudayaan bisa dikembangkan sesuai dengan karakter suatu wilayah,” pungkas Jean Waturandang.

(IS/***)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button